BEKASI — Dua Puluh Lima Santri (narapidana) mengikuti pelatihan Manajemen Masjid, Khotib dan Pemulasaran Jenazah di Masjid At-Taubah, Lapas Kelas II A Bekasi, pada Sabtu (3/3). Kegiatan tersebut diselenggarakan oleh Bina Santri Lapas (BSL) Dompet Dhuafa bekerjasama dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI), Dewan Masjid Indonesia (DMI) dan Lembaga Pemasyarakatan Bulakapal.

Pelatihan rencananya akan dilaksanakan selama dua kali, yaitu pada tanggal 3 Maret dan 10 Maret. Pada kesempatan pertama, materi yang akan disampaian adalah tentang manajemen masjid dan khotib. Pematerinya adalah KH. Drs. Badeng Saputro, yang merupakan perwakilan dari DMI, dan menyampaikan tentang pentingnya manajemen masjid.

“Kita seharusnya menghidupkan masjid, bukan mencari hidup di masjid. Maka dari itu, kita semua perlu belajar bagaimana manajemen masjid yang benar agar dapat menghidupkan masjid,” ucap Badeng Saputro, mengawali materinya.

Materi selanjutnya diisi oleh Ustadz Ahmad Syamsuri, yang merupakan perwakilan dari MUI. Pada kegiatan tersebut beliau menyampaikan materi mengenai khotib.

“Ilmu ini sangat penting bagi para warga binaan lapas. Mudah-mudahan setelah keluar dari penjara, ilmu yang didapat, mampu mereka terapkan di lingkungan sekitar. Sehingga dapat bermanfaat bagi masyarakat luas,” jelas Ahmad Syamsuri.

Salah satu warga binaan lapas yang mengikuti acara tersebut sangat senang dan antusias. “Wah saya sangat senang pak setiap ada kegiatan seperti ini. Menambah ilmu bagi saya, dan warga binaan lainnya. Karena ilmu-ilmu seperti ini dapat digunakan ketika kita sudah keluar dari sini. Sehingga kita dapat menjadi manusia yang lebih baik dan bermanfaat di masyarakat,“ ucap Ansyori, yang sudah setahun menjalani masa tahanan.

Selain kegiatan tersebut, BSL Dompet Dhuafa juga melakukan bimbingan rohani secara regular untuk warga binaan di Lapas Bulakapal. Bimbingan dilakukan dua kali dalam seminggu yang diisi oleh Ustadz Azizi, sebagai bentuk penyelamatan aqidah dan memotivasi hidup yang lebih baik. Agar kelak pada saat keluar dari Lapas, warga binaan dapat hidup lebih baik dan diterima di masyarakat. Tentunya juga membawa perubahan yang berarti dalam hidupnya. (Dompet Dhuafa/Taufan LPM)

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Review Overview

Travelling
Location
Price
Summary
On the other hand, we denounce with righteous indignation and dislike men who are so beguiled and demoralized by the charms of pleasure of the moment, so blinded by desire, that they cannot foresee.
4.2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *